Kumpulan Puisi Kompas

Arsip Puisi Mingguan Kompas Terbaru

Puisi Ahda Imran

leave a comment »

Jantung Bayang

Aku si jantung bayang

Makhluk halus penunggu menara purba
Berdegup di tengah jemaat dan nestapa
Menghembus dari pintu angin;
penunjuk jalan keselamatan

Biar kuasa langit kembali pada terang

Orang kalah!
Dari sekalian nestapa
kupanggul imanmu. Menjauhi
orang kafir dan segala
muslihat mereka

Tenun jubahmu bersulam benang keramat
Naik ke jenjang menara purba
Asah pisau biar iman berkilat
Berjagalah di gerbang hukum lama

Biar kuasa langit kembali pada terang

Aku si jantung bayang
Makhluk halus penunggu menara purba
Penghasut yang paling kudus

2018

 

Kota Putih

Aku melihatmu di sebuah kota
yang menjadi putih. Ketika gelap
bersalin lidah dengan terang. Ketika
orang-orang menemukan sisik ular
di bawah bantal, sajadah, dan altar

Bagai lebah mereka berkerumun –
memasuki tubuhmu. Mengangkut kecemasan
dan kebencian. Di padang lapang mereka
mengerang dan mengasah pisau

Kota seputih kafan. Kau berjalan
memanggul jenasah Habil, mengitari
Kota Suci, memandikannya
dengan percik air bunga padma

Tubuh dan kakimu mengucur darah
Jemaat yang terus mengerang; berebut
daging dan darahmu. Mengitari tulang
belulangmu

Aku menemukan kematianmu
di sebuah kota yang menjadi putih
Kota yang kuciptakan dari percik ludah
dan pisau yang terus diasah

2019

 

Menjadi Angin

Menjadi angin; aku berjalan
di permukaan danau. Membuat alun
dari rambutku yang berjatuhan –
tanpa mengubah warna air. Ikan-ikan
tenang menyimpan dan menjaga telurnya

Langit biru. Cahaya tanpa ruang;
keluasan sekaligus kebisuan

Ke balik air ada suara lain menyelam
Berbisik ke lubuk paling kelam. Mengubah
sisik ikan-ikan menjadi jutaan lidah. Menggelepar
di permukaan danau

Hari gelap dan beku
Udara jadi sedingin belati
Danau dikelilingi seruan suci
Menyeru-nyeru namaku

Aku di sini; menjadi angin. Bertiup
ke pusat pulau, membuka seluruh gerbang
Menyentuh terang dan lembut uap air
Membiarkan manusia dan kata-kata
terus berjatuhan dari rambutku

2019

 

Ahda Imran lahir di Baruhgunung, Payakumbuh, Sumatera Barat, 10 Agustus 1966. Kumpulan puisinya antara lain Rusa Berbulu Merah (2014). Tinggal di Bandung dan bergiat di Selasar Bahasa.

PUISI KOMPAS, SABTU, 11 MEI 2019

Iklan

Written by Puisi Kompas

Mei 13, 2019 pada 8:25 am

Ditulis dalam Puisi

Tagged with

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: